Movie Review | Ketika Tuhan Jatuh Cinta (2014)

Pengarah : Fransiska Fiorella

Penulis Skrip : Daniel Titto, Wahyu Sujani

Pelakon : Reza Rahadian, Aulia Sarah, Renata Kusmanto, Enzy Storia, Ibnu Jamil, Tamara Tyasmara, Dewi Irawan, Joshua Pandelaki, Didi Petet, Roy Karyadi, Yati Surachman, Maya Yuliana, Erlando, Ida Zein, Shinta Putri, Cinta Dewi, Eva Asmarani, Rian Putri, Ferdi  

Syarikat Produksi :Studio Sembilan Production, Leica Production

Pengedar : Studio Sembilan Production, Leica Production

Genre :  Drama

Durasi Tayangan :  105 minit

Tarikh Tayangan : 05 Jun 2014

Trailer :

“Tidakkah kau renungkan bahwa segala intrik yang terjadi di dalam hidup hingga memaksa meneteskan air mata adalah pertanda ketika Tuhan jatuh cinta?”

Movie arahan Fransiska Fiorella di bawah syarikat produksi mengangkat kisah cinta bersegi yang diselimuti nilai-nilai agama. Movie ni diadaptasikan dari novel Ketika Tuhan Jatuh Cinta karya Wahyu Sujani yang diterbitkan pada tahun 2009. Boleh kata semua novel karya dia menggunakan konsep dan tema yang sama. 

Movie Ketika Tuhan Jatuh Cinta mengisahkan tentang Fikri (Reza Rahadian) yang dihalau keluar rumah oleh ayah dia, Pak Aziz (Joshua Pandelaki) kerana memilih untuk sambung kuliah dalam bidang seni pasir walhal keturunan dia merupakan imam di kampung. Bu Fatimah (Dewi Irawan) bagi wang simpanan dia untuk anaknya survive di Bandung nanti. 

Di Kota Kembang, Fikri cuba menjual lukisan pasir dia di galeri Koh Acong (Didi Petet) lantas dari situ lah bermula titik perjalanan karier dia sebagai pelukis pasir. Dari hasil jualan lukisan dia juga lah dia dapat dana untuk sambung kuliah. Di kampus Fikri bertemu semula dengan Leni (Aulia Sarah) dan bercinta tapi malangnya Leni dijodohkan dengan Handy (Erlando). 

Fikri cuba redho dengan apa yang berlaku dan makin rapat dengan Shira (Enzy Storia) yang dah lama jatuh cinta dengan lukisan dan puisi-puisi Fikri. Dalam masa yang sama Lidya (Renata Kusmanto) pula cuba mencuri perhatian Fikri sebagai tempat bergantung setelah Irul (Ibnu Jamil) tinggalkan dia. 

Sepatutnya movie Ketika Tuhan Jatuh Cinta ni ada sambungannya tapi sampai sekarang belum ada apa-apa perkembangan. Ending dia tergantung sebab selebihnya akan diterangkan dalam sequel sebab novel dia pun ada yang kedua. Penceritaan movie ni memang detail sangat sampai tertanya bila akan muncul masalah sampai terhasilnya persoalan di atas? Bila tengok ending baru faham ada yang kedua sebab team production dah letak coming soon. 

Skrip dan dialog agak lemah kalau diikutkan sedangkan ada scene Humaira (Tamara Tyasmara) buka tudung untuk bekerja sebagai receptionist hotel tak dikembangkan dengan baik. Atau lebih senang lagi tak ada dramanya. Menjadi persoalan yang besar kenapa dia buka tudung sedangkan abang dia dah kirim duit. Alur cerita lebih kepada perlahan dan mendatar. Lakonan Reza not bad lah sebagai Fikri yang mencari erti kehidupan tapi chemistry dengan mana-mana pelakon wanita utama tu tak ada. 

Nasib baik sinematografi Ketika Tuhan Jatuh Cinta dari Ari Fatahilah nampak cantik dan hidup sebab berlatarkan suasana kehidupan masyarakat kawasan pesisir pantai di Garut, Jawa Barat. Galeri Koh Acong ada props yang lebih kurang sama dengan Perahu Kertas sebab ada hiasan kain ela merah. Tak pasti kalau hiasan macam tu trend di sana. Sama juga dengan rumah Leni sekeluarga sama dengan rumah Kugy. Team production memang berbeza sangat cuma Reza Rahadian sahaja persamaannya. Btw, wardrobe watak Leni dengan Shira cantik sangat. Suka tengok style shawl atau bawal masing-masing. 

Soundtrack movie berunsurkan agama ni mengangkat lagu nyanyian Nidji dengan lirik yang berkaitan dengan jalan cerita atau lebih tepat lagi dengan watak Fikri yang dilema nak pilih siapa sebagai suri hidup dia. Leni yang masih cintakan dia, Shira yang mendukung semangat dan bakat tapi bawa diri ke Perancis ataupun Lidya yang memerlukan dia sebagai pelindung dan penjaga.

 

Tak tahu lah nak baca novel dia ke tak sebab ken abaca 2 novel untuk tahu ending. Better kalau imagine sendiri je lah kan siapa yang Fikri pilih. Dia pilih yang mana pun tak ada masalah. Dia tak pilih pun tak ada masalah juga. 

1. Team Production +0.5, 2. Visual +1, 3. Audio +1, 4. Storyline +0.5, 5. Casting +0.6, 6. Genre +0.4, 7. Themes +1, 8. Editing +0.6, 9. Social Message +0.4, 10. Personal Thought +0 = 6/10

2 comments

  1. kalau sampai sekarang belum keluar sekuel memang tergantung je la ending movie ni kan

    ReplyDelete
  2. Reza ni boleh pgg mcm2 jenis watak la.. hebat !

    ReplyDelete

[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di farhannajafri@gmail.com.




[PENAFIAN] www.farhanajafri.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.



Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.



Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.