Thursday, 17 December 2020

Book Review : Dunia Plot Twist

Penulis :  Abstrakim

Penerbit :  Abstrakim Publications

Helaian :  201 mukasurat /  7 bab

Genre : Seram / Misteri / Thriller

Tarikh Cetakan : Cetakan Pertama - Januari 2020 

Harga :  RM 24.90

Sinopsis :




Review : 

Sebelum baca buku ni ada ternampak thread kisah seram penulis Abstrakim karang dekat account Twitter dia. Dari segi penceritaan dan kisah seram tu sendiri nampak menarik lah. Tapi bila baca novel Dunia Plot Twist ni rasa nak marah pun ada, rasa menyampah pun ada, kelakar pun ada. Seram je takde. 

Dalam novel Dunia Plot Twist ni ada 6 kisah pendek yang pernah famous di Twitter dan Instagram katanya. Dan semua cerita pendek ni sebenarnya saling berkait bila di helaian Trivia akan diceritakan setiap watak dengan lebih jelas. Sebab dah banyak sangat plot twist so mungkin ada yang akan confuse tambah pula banyak sangat watak dekat dalam novel ni. 


Konsep yang Abstrakim bawa memang fresh dan unik tapi plot twist yang bermain dengan fiksyen ataupun hantu ni somehow predictable dan bila diulang-ulang kita pun jadi jelak nak baca. Stay sampai habis sebab nak tahu apa ending dan kisah kesemua watak yang wujud dalam novel ni je. 

Bila baca dekat Goodreads ada yang suka dengan penulisan Abstrakim sebab simple dan mudah faham bila keluar dari kepompong puitis dan ‘deep’. I tergolong dalam kelompok yang tak suka sebab penulisan dia tak menitikberatkan tatabahasa dan ejaan. Dekat bahagian awal novel nampak terjaga tapi bila masuk pertengahan sampai ke hujung novel, dah nampak penulis mula malas. 

Kalau dia nak berbahasa pasar then pilih bahasa pasar dari awal macam novel-novel yang dikeluarkan dari FIXI, Dubook, Tukul Chetak dan lain-lain. Kalau nak berbahasa baku seperti penulisan para penulis Karangkraf, Karya Seni, Kaki Novel dan seangkatan dengannya, menulis lah dengan bahasa baku. 


Jangan disebabkan publish di bawah publishing company sendiri tak diendahkan langsung kesalahan tatabahasa bila guna dua kata hubung yang sama dalam satu ayat. Penggunaan kata sendi tertukar dengan imbuhan, penggunaan kata nama am dan kata nama khas yang kurang tepat dan paling menyampah sekali bila penggunaan tanda baca terutamanya koma. Antara contoh ayat dalam novel Dunia Plot Twist: 

‘Masa saya diculik, saya perasan ada perempuan memakai baju putih dan matanya bewarna merah memegang tangan saya, selepas dia memegang tangan saya, muka nya berubah jadi macam saya dan keluar dari gudang ni.’ 

Yes, I know this is a review bukan cikgu tengah check karangan sekolah tapi susah nak pejam mata kalau banyak sangat kesalahan. Nak baca pun tak sedap. Harga novel ni pun lebih mahal dari novel indie yang lebih sedap penulisan dia walhal cuma berbahasa pasar. 

Fakta dalam novel ni pun boleh nampak yang penulis perlu banyak kaji lagi watak dan situasi. Untuk cerita yang berlatarkan sekolah mungkin cerita seram tu boleh diterima akal lah tapi kalau melibatkan badan berkuasa dan beberapa pihak atasan yang lain, boleh terjongket kening baca. 

Ada banyak point yang penulis boleh kembangkan lagi supaya tak nampak watak yang diceritakan seperti manusia yang dangkal dan percayakan hantu semata. Macam kisah Puan Juwita yang hilang ingatan kemudiannya diberitahu nenek kebayan bahawa suami dan anaknya adalah penyamar. 


Semua kisah dalam novel ni mungkin layak ada di Twitter atau Instagram sahaja. Ataupun mungkin target reader adalah murid sekolah dan bukannya pembaca dewasa. Anyway cover buku dengan warna yang dipilih nampak menarik dan sesuai dengan mood dan situasi Dunia Plot Twist. Nice touch dari penulsi memandangkan dia sejenis yang suka abstrak. Boleh nampak penulis seorang yang berseni dan kreatif orangnya. 

Katanya akan muncul Dunia Plot Twist kedua pula nanti. Hopefully penulis akan bergabung idea dengan penulis yang lebih senior dan berpengalaman dalam menulis novel supaya idea dapat berkembang jauh dan lebih menarik. 

1. Author +0.3, 2.Plot +0.7, 3. Genre +0.3, 4. Social Message +0, 5. Personal Thought +0= 1.3/5

5 comments:

  1. hahaha...kadang kadang geram dgn buku yg sangat sangat below expectation. tapi takpelah...semoga pengalaman akan mendewasakan bentuk penulisan mereka nanti

    ReplyDelete
  2. Ai pilih bahasa jiwa bangsa kalau baca novel. Bahasa pasar ni kurang sampai.

    ReplyDelete
  3. ok, this is funny ! i meant klu tulis main2 post free takpa.. klu buat jual tu.. tlg la buat elok2 sikit hmmmm

    ReplyDelete
  4. kalau tak jaga gaya penulisan memang kita yg membaca rasa nak baling je buku tu..

    ReplyDelete

[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di farhannajafri@gmail.com.




[PENAFIAN] www.farhanajafri.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.



Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.



Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.

Baca Entri Ni Jugak!