Movie Review | Story of Kale: When Someone's in Love

 

Pengarah :  Angga Dwimas Sasongko

Penulis Skrip :  M. Irfan Ramly, Angga Dwimas Sasongko

Pelakon : Ardhito Pramono, Aurélie Moeremans, Arya Saloka, Roy Sungkono, Gilbert Pohan, Azizah Hanum, Tanta Ginting, Dwiky Al Asyam 

Syarikat Produksi : Visinema Content, Visinema Pictures 

Pengedar :  Netflix

Genre :  Drama / Romantik

Durasi Tayangan : 77 minit

Tarikh Tayangan : 23 Oktober 2020 (Indonesia)

Trailer :


Bulan Februari lepas tengok movie Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (2020) hasil sutradara pengarah yang sama, Angga Dwimas Sasongko dan jatuh cinta dengan watak Kale (Ardhito Pramono). Masa tu pun dah dapat tahu yang prequel juga spin-off movie tu akan berkisarkan tentang kisah percintaan Kale dengan seseorang yang pernah buatkan dia bahagia juga menderita sampaikan dia reject cinta Awan. 

Dalam movie tu digambarkan Kale sebagai seorang yang memahami dan puitis tapi berbeza watak dia dalam movie  Story of Kale: When Someone's in Love sebab watak dia baran dan manipulasi keadaan. Kale dah lama pendam perasaan pada manager band Arah iaitu Dinda (Aurélie Moeremans) tapi Dinda in relationship dengan Argo (Arya Saloka) yang baran. 

Kale rasa Argo tak layak jadi pacar Dinda sebab suka marah dan pukul. Suka memanipulasi keadaan. Lepas Dinda dengan Argo putus, Kale bagitahu yang dia nak lebih dari sekadar teman dan dia cemburu tengok Dinda ambil berat ahli band yang lain. Dinda okay je sebab dia pun suka dengan Kale tapi lama-kelamaan Dinda perasan yang Kale pun sama seperti Argo. 

“Enggak ada orang yang bisa bertanggung jawab di atas hidup kita selain diri kita sendiri.” – Dinda.

Flow movie Story of Kale: When Someone's in Love ni kreatif jugak lah sebab movie ni start dengan Dinda minta putus kemudian flashback macam mana Dinda dengan Kale rapat. Bersilih ganti antara masa lalu dan masa sekarang setiap kali Kale persoalkan di mana silap dia. 

“Aku bingung kenapa aku selalu kehilangan orang yang aku sayang.” – Kale.

Since I dah tengok movie Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini dan kenal watak Kale sebagai yang matang dan romantis, rasa tertanya tu membuak bila tengok Dinda tega minta putus dan pengen keluar dari rumah walhal projek album mereka berdua dah siap. Pengarah slowly buka pekung dan build up moments dan jawapan kenapa hubungan mereka berdua toksik. Terdiam bila tengok scene Dinda nampak perangai sebenar Kale. Dia baru je berjaya keluar dari toxic relationship dengan Argo tapi terjebak dengan relationship yang sama walaupun dengan lelaki yang berbeza. Susah tau nak keluar kalau bercinta dengan lelaki jenis suka manipulate dan baran ni. Been there and got out. 

Visual dari Bagoes Tresna Aji menyuntik mood romantic setiap kali watak Kale dan Dinda berbicara soal cinta. Tone kebanyakan scene disetkan gloomy supaya sesuai dengan perasaan Kale dan Dinda yang mula pudar. Music score dan music album dari Ofel Obaja Setiawan dan Ardhito Pramono sweet dan melankolik. Suara Ardhito kedengaran harmoni bila berduet dengan Aurélie Moeremans untuk lagu I Just Couldn’t Save You Tonight. 

Antara movie Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini dengan Story of Kale: When Someone's in Love, rasanya prequel lagi syok mungkin sebab relatable dengan hidup kot. Tambah pula konflik dia lebih heavy berbanding rahsia keluarga Ajeng dengan Narendra. Of course tak boleh nak compare masalah setiap orang tapi untuk genre drama, movie prequel ni lebih sarat dengan drama. Sarat dengan suntikan emosi dan bermain dengan perasaan. 

Lakonan Ardhito Pramono tampak cemerlang sebagai peran utama dengan pelbagai range of emotion dari awal movie sampai ke hujung. Nampak lengkungan karakter dia dari seorang yang ingin buatkan Dinda bahagia dan berubah menjadi seorang yang matang kemudian belajar dari silapnya. Berubah menjadi seseorang yang bertanggungjawab kepada kebahagiaan diri. Chemistry dia dengan Aurélie Moeremans pun sweet walaupun kesudahannya berubah toxic. 

‘Melangkah maju tidak harus bersama tapimu akan selalu ada dihati. Berakhir untuk awal yang baru. Berakhir… tidak dalam jiwa’ - ARAH

1. Team Production +1, 2. Visual +1, 3. Audio +1, 4. Storyline +1, 5. Casting +1, 6. Genre +1, 7. Themes +1, 8. Editing +1, 9. Social Message +1, 10. Personal Thought +1 = 10/10

2 comments

  1. tak minat sgt kale tapi awat dalam movie ni dia nampak hensem sgt. rasa nak tengok pula..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ishhhh dia memang handsome lah haha dah la sedap suara dia. Cepat pergi tengok!

      Delete

[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di farhannajafri@gmail.com.




[PENAFIAN] www.farhanajafri.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.



Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.



Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.