Movie Review |Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini

Pengarah : Angga Dwimas Sasongko

Penulis Skrip : Jenny Jusuf, Angga Dwimas Sasongko, Melarissa Sjarief

Pelakon : Rachel Amanda, Rio Dewanto, Sheila Dara Aisha, Ardhito Pramono, Donny Damara, Susan Bachtiar, Oka Antara, Niken Anjani, Agla Artalidia

Syarikat Produksi : Visinema Pictures, IDN Media, Blibli.com, XRM Media 

Pengedar :  Visinema Pictures, Netflix

Genre :  Drama

Durasi Tayangan :  121 minit

Tarikh Tayangan : 2 Januari, 2020

Trailer :

Diadaptasikan dari novel dengan judul Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini hasil karya penulisan Marcella FP menjadi sebutan kerana mendapat 30 pencalonan untuk pelbagai kategori dalam pelbagai award event. Movie yang diterbitkan pada tangga 2 Januari 2020 ni dibawa masuk ke Malaysia pada bulan April 2020 melalui Astro Shaw dan sudah diterbitkan oleh Netflix juga. 

Mengisahkan tentang sebuah keluarga yang mempunyai konflik dalaman sepertimana tagline yang ditekankan oleh team production – Setiap Keluarga Punya Rahsia. Dari awal movie lagi dan diberi hint tentang rahsia tersebut tapi menjadi tanda tanya apa yang berlaku sampai lah kesemua ahli keluarga meledak dengan perasaan yang berpuluh tahun disimpan. 

Dari watak seorang ayah, boleh nampak Narendra (Donny Damara) jadi trauma dan paranoid dengan kejadian hitam tersebut. Dan kerana itu dia mula meletakkan tanggungjawab besar buat anak lelaki sulung dia, Angkasa (Rio Dewanto). Pantang silap sikit mula lah dia bagi amaran pada Angkasa. Aurora (Sheila Dara Aisha) merasa kehilangan bila ahli keluarga dia beri perhatian yang lebih terhadap anak bongsu, Awan (Rachel Amanda). 

Walaupun si ibu, Ajeng (Susan Bachtiar) lebih banyak mengalah, berdiam dan memujuk anak-anaknya tapi dia pun tak dapat kawal keadaan tersebut. Dia pun ada kesedihan yang dia terpaksa simpan supaya semuanya tetap kuat menjalani hari yang mendatang. Bila Awan berjumpa dengan Kale (Ardhito Pramono), perspektif hidup dia mula berubah dan kerana itu dia berani melawan kata-kata Narendra.

 

Sekali lagi perhatian terarah kepada Awan, sekali lagi Angkasa dipersalahkan dan sekali lagi juga Aurora diketepikan walhal dia ada pameran seni yang penting dalam hidup dia. Bagaimana Narendra dan Ajeng selesaikan masalah ni walaupun dah cuba yang terbaik untuk beri yang etrbaik kepada anak-anak?

"Selalu ada yang pertama kali dalam segala sesuatu... termasuk gagal." - Angkasa

Rahsia dalam keluarga ni tak lah membebankan atau sulit sangat pun. Tak tahu kenapa Narendra beria sangat nak rahsiakan dari Aurora dan Awan sampai menjejaskan Angkasa. Bagi Ajeng mungkin sulit lah sebab dia jadi gila meroyan sampai abaikan anak-anak. Bukan rahsia yang jadi beban tapi sebenarnya konflik setiap watak yang disimpan sampai jadi barah dalam keluarga. Mesejnya, komunikasi. 

Sinematografi dari Yadi Sugandi menghidupkan seni visual dengan panorama kota Jakarta yang nampak realistik baik dari kesibukannya ataupun dari keasyikan makanannya. Seni yang dieksperesikan melalui watak Aurora juga nampak cantik dan kreatif. Bilik Aurora paling cantik dengan koleksi seni yang dipamerkan. 

Antara punca masih bertahan tengok movie ni sebab penasaran dengan rahsia keluarga dan dialog yang puitis dilontarkan oleh beberapa watak terutamanya Kale.  

"Nyaman itu memang kadang jadi jebakan. Bikin takut ke mana-mana. Bikin nggak siap sama gagal." – Kale

I guess pengarah cuba tekankan konsep kegagalan yang perlu kita hadapi untuk membesar atau berkembang menjadi lebih baik. Bila watak Narendra cuba yang terbaik sediakan untuk anak-anak dia sedangkan mereka semua perlu juga gagal untuk jadi lebih baik. Scene Ajeng cuba pujuk Angkasa bila anak sulung dia menyesal dengan apa yang terjadi. 

"Tidak ada penderitaan sebesar apapun, kesulitan seperti apapun, yang bisa menggantikan kebahagiaan." - Ajeng

Movie ni mungkin agak overrated sebab emosinya tak lah sebeban mana pun dan ada yang lebih teruk lagi. Mungkin dari segi suntingan bijak bermain dengan susur masa bila scene bersilih ganti antara waktu sekarang dengan flashback tanpa rasa lelah. 

Dari movie ni rasa suka dengan watak Kale dan madah puitis dia dan berita baiknya, ada spin-off untuk watak Kale – Story Of Kale : When Someone’s In Love di mana prequel kepada Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini sebab ada scene Kale mention dekat Awan yang dia dulu pernah bahagia tapi dia dah taknak terikat dengan sesiapa untuk merasa bahagia. 

Dan movie Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini dah pun dibikin series tapi tak tahu lah nak tengok ke tak sebab movie pun kurang umpphhh. 

1. Team Production +0.7, 2. Visual +1, 3. Audio +1, 4. Storyline +0.5, 5. Casting +1, 6. Genre +0.4, 7. Themes +1, 8. Editing +0.5, 9. Social Message +1, 10. Personal Thought +0.5 =7.6 /10

5 comments

  1. Dah lama tak tengok filem indonesia. Nampak menarik ceritanya.

    ReplyDelete
  2. suka tgk movie or series yg ada spin off :)

    ReplyDelete
  3. i rasa macam pernah tengok trailer cite ni tapi tak ingat kat mana.

    ReplyDelete
  4. Penakanan pada komunikasi ye.. Macam menarik..

    ReplyDelete

[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di farhannajafri@gmail.com.




[PENAFIAN] www.farhanajafri.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.



Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.



Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.