Movie Review | Twivortiare (2019)

Pengarah :  Benni Setiawan

Penulis Skrip :  Alim Sudio, Benni Setiawan

Pelakon : Reza Rahadian, Raihaanun Soeriaatmadja, Arifin Putra, Denny Sumargo, Citra Kirana, Anggika Bolsterli, Dimas Aditya, Boris Bokir, Ferry Salim

Syarikat Produksi :  MD Pictures

Pengedar :  MD Pictures

Genre :  Romantik / Drama

Durasi Tayangan :  103 minit

Tarikh Tayangan : 29 Ogos 2019 (Indonesia), 7 November 2019 (Malaysia)

Trailer :

Diadaptasikan dari novel romantik karya Ika Natassa dengan judul yang sama di mana bertemakan kehidupan alam rumah tangga di antara Beno Wicaksono (Reza Rahardian), seorang doktor kardiologi yang mengutamakan pesakitnya dan juga Alexandra Rhea (Raihaanun), banker berjaya kebanggaan majikannya, Pak Randy (Ferry Salim). 

Dari awal movie lagi dah nampak konflik antara mereka berdua bila Alex minta untuk bercerai sebab dia dah tak tahan dengan Beno yang suka pulang lewat setiap malam dan mengabaikan perkahwinan mereka. Geram dengan perangai Alex yang tak cuba langsung memahami kerjaya dia dan sering melarikan diri, marah dan minta bercerai, Beno setuju dengan kehendak Alex. 

Walaupun sudah dua tahun mereka berpisah, Beno belum dapat melupakan Alex dan selalu pergi ke rumah mereka yang dijaga rapi oleh Mbok Siti (Inggrid Widjanarko). Alex cuba move on dengan menjalinkan hubungan bersama Denny (Denny Sumargo) yang romantic, ciri-ciri lelaki yang dia selalu idamkan tapi hati dia tetap memilih Beno. 

Bila dia tahu Beno nak rujuk kembali, dia dengan mudahnya bersetuju tapi masalah yang sama juga melanda mereka berdua. Win (Anggika Bolsterli) dan Ryan (Boris Bokir) nasihatkan Alex supaya sabar dengan perangai Beno sebab dah jelak dengan masalah dan drama yang sama. 

Twivortiare diambil dari perkataan Bahasa Romania, divortiare (di-vor-ti-a-re) bermaksud penceraian dan tema ni antara masalah milenial yang meruncing. Jadi dalam movie di bawah produksi MD Pictures ni pengarah dan penulis Benni Setiawan cuba menerapkan banyak pengajaran untuk pasangan suami isteri tentang perkahwinan. Walaupun dah belajar dari kesilapan dalam perkahwinan pertama, tak semestinya dah bersedia untuk hadap masalah yang sama. Mungkin berjaya atau mungkin gagal. Yang pentingnya, komunikasi. 

Tapi dalam movie Twivortiare, elemen drama tu tak berapa ditekankan sangat sedangkan boleh dikembangkan lagi macam scene Alex dengan Denny. Watak Denny tak diberi peluang untuk pertahankan Alex walhal nampak dia yang beria dari awal relationship. Penulis boleh tekankan drama dekat situ. Ataupun intense scene bila Alex minta cerai dari Beno di awal movie. 

Lakonan Raihaanun Soeriaatmadja nampak agak kaku even chemistry dengan Reza Rahadian tak nampak serasi dan meyakinkan sangat. Susah nak connect dengan watak Alex sebab kita memang sedia maklum doktor memang sepenuh masa dekat hospital. Drama Korea pun dah tunjuk busy life seorang doktor even in reality pun macam tu. Tak faham kenapa dia nak perhatian dari Beno dan compare dengan Denny dan Adrian yang berpangkat CEO. 

Dialog pun tak banyak yang padu atau menusuk baik dari segi drama atau romantiknya. Dialog atau quotes dari novel nampak lebih mendalam dan puitis. Mungkin sebab novel dikarang oleh wanita dan movie hasil sutradara seorang lelaki? 

Watak sampingan seperti Denny dan Adrian (Arifin Putra) cuma datang tanpa menambahkan apa-apa impak atau kesan terhadap perhubungan Alex dan Beno. Setakat datang untuk ingatkan audience yang Alex adalah pujaan ramai jejaka kacak. Tapi untuk watak Rani (Citra Kirana) walaupun screentime dia pendek pun dah cukup untuk kita rasa insecure dengan Beno. Adakah sebab Rani faham dan mesra dengan Beno punca dia selalu spend time dekat hospital sampai balik lambat setiap malam? Beno pun lebih pandai bergurau bila spend time dengan Rani. Chemistry Reza dengan Citra lagi sweet onscreen. Watak Wina pun menghilangkan kesenduan dengan karakter dia yang kelakar.  

Mungkin lagi menarik kalau pengarah olah dari perspektif Beno sebab nampak kekuatan pengarah-penulis dekat situ. Apa salahnya kan kalau lari dari novel tapi masih guna content yang sama. Nama juga berkarya. Kalau dekat Bollywood, satu novel Devdas tu boleh dibikin dari pelbagai perspektif dan berbeza ending. Kisah cinta Laila Majnu juga diadaptasi dari pelbagai negara dengan olahan yang berbeza. 

Walaupun cuma shoot di bandar Jakarta tapi sinematografi tetap menarik dari lensa kamera Yudi Datau ditambah dengan soundtrack romantik balada, Kembali Ke Awal lirik dan nyanyian merdu oleh Glenn Fredly. 

Berikan ku alasan

Untuk tetap bersamamu

Setelah lelah berharap

Lepas movie Antologi Rasa, movie Twivortiare adalah movie kedua yang diadaptasikan dari novel Ika Natassa tapi tak mencapai expectation. Tengah mencari Critical Eleven sebab Reza Rahadian jugak yang berlakon tapi macam tak boleh letak harapan tinggi sangat lah sebab dah dua kali kecewa. 

1. Team Production +0.6, 2. Visual +1, 3. Audio +1, 4. Storyline +0.3, 5. Casting +0.6, 6. Genre +0.2, 7. Themes +1, 8. Editing +0.7, 9. Social Message +1, 10. Personal Thought +0.3 = 6.7 /10

7 comments

  1. Critical Eleven macam best sebab chemistry 2 pelakon utama tu nampak macam menyakinkan je bagi saya la.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ye ke? Okay nanti kalau dah keluar dekat OTT platform I tengok

      Delete
  2. macam review macam slow je movie ni... tapi storyline macam best

    ReplyDelete
  3. ternampak movie ni lalu lalang kat iflix ke viu ntah tapi tak rasa nak tengok pula. kalau slow memang sis skip dulu la..hehe

    ReplyDelete
  4. Mereka yang nak berkahwin dengan foktor ini memang kena kuat mental dan emosi.. Kerjaya yang sangat sibuk kot..

    ReplyDelete

[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di farhannajafri@gmail.com.




[PENAFIAN] www.farhanajafri.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.



Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.



Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.